Inilah Bacaan Niat dan Keutamaan Puasa Arafah pada 9 Dzulhijjah

Sunday, September 11th 2016. | Mutiara Islami, Pengetahuan

Inilah Bacaan Niat dan Keutamaan Puasa Arafah pada 9 Dzulhijjah

Inilah Bacaan Niat dan Keutamaan Puasa Arafah pada 9 DzulhijjahMimpikamu.com – Bacaan niat dan keutamaan puasa arafah ini ditulis sekedar hanya untuk mengingatkan Anda yang belum atau tidak berangkat haji untuk mengerjakan Amalan Puasa Arafah.

Yang namanya puasa arafah pasti dan selalu dilaksanakan sebelum Hari Raya Idul Adha, yaitu sehari sebelum Hari Raya Idul Adha. Idul Adha sendiri jatuh setiap tanggal 10 Dzulhijjah dan puasa arafah jatuh setiap tanggal 9 Dzulhijjah.

Pelaksanaan puasa Arafah ini bersamaan dengan ibadah wukuf di Padang Arafah yang dilaksanakan oleh Para Jamaan Haji di Bumi Makkah. Keutamaan Puasa Arafah diriwayatkan dari Abu Qatadah Rahimahullah :

Rasullulah SAW Bersabda :

صوم يوم عرفة يكفر سنتين ماضية ومستقبلة وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية

Artinya : Puasa Hari Arafah dapat menghapuskan dosa 2 tahun yang telah lepas dan akan datang. Dan puasa Assyura ( tanggal 10 Muharram ) menghapuskan dosa setahun yang telah lepas. ( HR. MUSLIM )

Dan untuk halnya bacaan Niat Puasa Arafah bisa Anda baca dibawah ini. Saya sarankan ditulis atau disimpan agar berguna untuk tahun-tahun yang akan datang.

نويت صوم عرفة سنة لله تعالى

Bacaan Latinnya : Nawaitu shauma arafah, sunnatal lillahi ta’ala

Artinya : Saya niat puasaArafah, sunnah karena Allah ta’ala

Keistimewaan & Keutamaan Puasa Arafah

Puasa Arafah memiliki keistimewaan dan Keutamaan, diantaranya :

  1. Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya selama 2 tahun, yakni setahun yang sudah berlalu dan satu tahun yang akan datang.
  2. Allah SWT akan menjaganya agar tidak berbuat dosa selama 2 tahun
  3. Insya Allah dibebaskan dari api neraka

Akan tetapi orang yang berhaji tidak disunnahkan untuk melalukan puasa Arafah. Hal ini sebagaimana pernah dilakukan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, seperti dijelaskan dalam hadist Ummu Fadhl sebagai berikut :

“Dari Ummul Fadhl binti Al Harits, bahwa orang-orang berbantahan di dekatnya pada hari Arafah tentang puasa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagian mereka mengatakan, ‘Beliau berpuasa.’ Sebagian lainnya mengatakan, ‘Beliau tidak berpuasa.’ Maka Ummul Fadhl mengirimkan semangkok susu kepada beliau, ketika beliau sedang berhenti di atas unta beliau, maka beliau meminumnya.” (HR. Muslim)

Setelah kita mengetahui tentang keutamaan puasa Arafah, sekarang tinggal prakteknya. Puasa Arafah hanya ada sekali dalam setahun. Jadi saya sarankan jangan di sia-siakan. Dan jangan lupa saling memberitahu kepada teman, saling mengingatkan, entah kepada siapapun, terutama keluarga. Selain mendapat pahala, juga menjadi amal jariyah.

Jika engkau mengajak seseorang dalam berbuat baik, maka kamu akan mendapat pahala sepertinya. Tanpa mengurangi pahala orang tersebut.

Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi sesama. Terimakasih

231 total views, 16 views today

tags: